31 Januari, Siap Siap Buat Ngeliat Gerhana Blue Moon

Siapa diantara kamu yang turut antusias menyaksikan fenomena Blue Moon, gerhana bulan total dan supermoon? Pengamat langit Januari akan mendapat suguhan istimewa nih #AnakEvents yaitu Blue Moon, gerhana bulan total dan satu supermoon di bulan yang sama.

Blue Moon adalah saat dua bulan purnama terjadi di bulan kalender yang sama, gerhana bulan terjadi saat bulan masuk ke bayangan bumi, dan supermoon terjadi – posisi terdekatnya dengan Bumi dalam orbit tunggal – yang bertepatan dengan bulan purnama. Dalam kasus Januari ini, supermoon juga kebetulan menjadi hari gerhana bulan.

Bulan purnama pertama bulan Januari berlangsung pada malam tanggal 1 Januari atau pagi hari tanggal 2 Januari, bergantung pada lokasi kamu. Bulan purnama kedua dan gerhana bulan akan terjadi pada malam 31 Januari atau pagi hari tanggal 1 Februari. Sementara supermoon akan berlangsung pada malam 30 Januari, yang secara teknis satu hari sebelum bulan mencapai puncak.

Bintang sebenarnya dari tiga pertunjukan untuk pengamat bulan adalah gerhana bulan pada 31 Januari. Supermoon akan terjadi pada 30 Januari pukul 4:58 am EST. (4:58 pm WIB). Menurut NASA bulan akan mencapai 223.068 mil (358.994 kilometer) dari Bumi, dibandingkan dengan jarak rata-rata 238.855 mil (384.400 km).

Meskipun supermoon memang tampak sedikit lebih besar di langit daripada bulan purnama yang terjadi saat bulan jauh dari kita di orbitnya, perbedaannya hampir tidak mungkin menjadi perhatian bagi kebanyakan pengamat langit karena bulan sangat terang dan mungkin saja perbedaan ukuran bulan terlihat kecil (hanya sekitar 14 persen), menurut NASA.

Tidak seperti gerhana matahari, yang hanya terlihat dari tempat-tempat tertentu di Bumi, gerhana bulan terlihat dari mana saja di malam hari. Gerhana bulan tidak terjadi setiap bulan karena bidang orbit bulan sedikit miring terhadap bidang orbit bumi, sehingga Bumi, matahari dan bulan tidak selalu berbaris untuk menempatkan bulan dalam bayangan bumi.

Untuk gerhana bulan 31 Januari, pemirsa di beberapa tempat tidak akan dapat melihat keseluruhan peristiwa itu karena dimulai dekat saat bulan terbit atau bulan terbenam. Sementara gerhana bulan hanya terlihat di sisi malam Bumi.

Pengamat di New York City akan melihat bulan memasuki penumbra bumi (bagian yang lebih terang dan terluar dari bayangannya) pada pukul 5:51 pagi pada 31 Januari. Penumbra menggelapkan bulan hanya sedikit.

Bulan akan menyentuh umbra, bagian gelap dari bayangan yang memberi gerhana tampilan khas bulan yang menggelap dan memerah, pukul 06:48 waktu setempat. Tapi bulan terbenam 16 menit kemudian, sehingga New York hanya bisa melihat bagian gerhana pertama. Untuk melihat gerhana sebanyak mungkin, kamu harus berada di dekat cakrawala barat yang datar.

Saat seseorang berjalan ke barat melintasi Pasifik, gerhana bulan akan terjadi lebih awal di malam hari. Pengamat langit di Hawaii akan dapat melihat keseluruhan dari awal sampai akhir, seperti yang akan dilakukan orang Alaska dan pemirsa di Asia Timur dan Australia.

Pada 31 Januari, orang-orang di Tokyo akan melihat fase penumbral gerhana bulan mulai pukul 7:51 malam waktu lokal. Umbra akan menyentuh bulan jam 8:48 malam, dan gerhana maksimum akan berada pada pukul 10:29 malam. Pada pukul 11.07 malam, bulan akan mencapai sisi berlawanan dari umbra, dan pada pukul 12:11 dini hari tanggal 1 Februari bulan akan muncul dan masuk ke penumbra. Pukul 01.08, gerhana akan berakhir untuk pemirsa di Tokyo.

Orang-orang di Eropa Timur dan Asia barat akan melihat sesuatu seperti bayangan cermin gerhana yang akan dilihat pengamat di Amerika, karena gerhana akan dimulai sebelum bulan terbit.

You might also like More from author